Beranda
It's Me
Awards
Chat Bloofers
Links

Minggu, 20 September 2015

Alat tempur MPASI Izz



Izz waktu itu masih umur 3 bulan, saya sudah kasak kusuk cari info tentang MPASI. Maklum anak pertama, belum ada pengalaman sebelumnya. Berbekal informasi dari orang tua tidak cukup membuat saya tenang. Observasi dan membaca dari literatur akan lebih baik. Waktu itu tanya-tanya dengan kakak2 yang background pendidikannya kesehatan dan udah punya anak, terus pernah juga nanya-nanya ke Prof Veny Hadju, beliau adalah guru besar di Progrom Gizi FKM UNHAS yang kebetulan adalah pembimbing 2ku saat menyusun tesis. Sambil tanya-tanya tesis, tanya juga tentang MPASI, makasih Prof. Panduan dari WHO tentang MPASI juga sangat membantu. 

Sudah sebulan lebih Izz MPASI, Alhamdulillah hingga tahap ini masih aman dan lancar. Tidak konstipasi, pup lancar, yaa…walaupun satu dua kali pernah gagling.  Tomat, papaya, pisang, mentimun, apel, bayam merah, beras merah, beras putih, hati ayam, labu, jeruk dan daun seledri sudah dikonsumsi tanpa alergi. Sebulan ini hanya kentang yang masuk ke list makanan alergi Izz. Kentang masuk ke kategori alergi cepat, waktu itu Izz bahkan tidak menghabiskan menu MPASInya dan kontan muncul bintik2 merah di bawah leher. Bulan depan masih menunggu beberapa menu lain yang belum diicip, pear, ikan salmon, ubi ungu dll.

  1. Pelajaran yang kudapat dari pemberian MPASI ini adalah harus sabar, slowly but sure, yeah that’s it! 
  2. Jangan pernah memaksa baby untuk makan ketika dia sedang tidak mood, ini menghindari efek trauma. Mending makanannya ditangguhkan dlu 2-3 jam berikutnya baru kita mulai menyuapi lagi
  3. Mulailah dengan memberikan buah ataupun sayur  tapi jangan dulu di mix, untuk mengetahui si dede alergi makanan tersebut atau tidak. Setelah lolos konsumsi baru deh bisa di mix macth dengan makanan lain. Izz suka skali papaya, jadi dalam mix makanannya  hamper slalu ada papaya. Selain murah dan mudah didapat hehehe, ibu…ibu..^^
  4. Berikan 2-3 kali MPASI dengan menu yang sama, supaya dedenya terbiasa dan mengenal rasa dari tiap MPASI yang diberikan
  5. Hindari pemberian perasa misalnya garam ataupun gula, kalaupun mau melatih agar dedenya lahap, boleh disiasati dengan perasan jeruk manis. Tapi hingga tahap ini saya merasa ala bisa karna biasa. Jadi jangan menyerah Mom^^
  6. Persiapkan alat tempur MPASI sebelumnya, so ketika si dede sudah siap MPASI, ibunya nda kelabakan, yang ini belum siap, nga ada saringan, blender dll

Yuks intip persiapan alat tempur MPASI Izz
Blender
Barang yang satu ini wajib ada buat persiapan MPASI. Untuk buat puree buah ataupun sayur. Untuk buat bubur saringpun saya menggunakan blender. Usahakan menggunakan blender yang mini dan praktis agar lebih mudah membersihkan, dan terutama lagi mudah di bawah kemana-mana, apalagi untuk ibu yang doyan traveling. Karena Izz kerap ikut Umminya ke Makassar-Enrekang, so blender mininya juga harus ikut^^. Waktu itu saya memilih blender cosmos wrna orange, hijau nda ada.  Saya jatuh cinta dengan blender ini karena emang mini banget dan pemakaiannyapun praktis. Alternatif lain, boleh pakai juicer yang emang langsung pisah dengan ampas, atau blender shake yang memang memungkinkan untuk melumatkan makanan hingga dasar blender.
Blender mini cosmos Rp 150.000, MAXI

2.       Slow cooker
Yippii!!! Ini alat super duper ngebantu juga buat MPASI. Tinggal cemplung cemplung, tunggu 4-6 jam, taraaaa buburnya sudah jadi. Karena Izz masih tahap awal MPASI, jadi saya masih harus menyaring lagi bubur dari slow cooker. Keunggulan lain dari slow cooker, kita tidak perlu sering-sering intip dapur untuk melihat kematangan bubur bayi karena slow cooker tinggal di colok dan mulai bekerja sendiri, hemat gas elpiji dan dijamin nda bakal gosong ehehehe, terlebih lagi proses prinsip masak slow cooker menggunakan uap panas jadi nutrisi makanan dari MPASI akan terjaga berbeda dengan MPASI yang langsung dimasak di atas kompor, sarinya lepas ke airnya. Ketika buat bubur untuk Izz saya selalu menyisakan untuk saya sendiri hehehe. Hasil masaknya mantap bu ibu…^____^
Trimakasih untuk tante nova yang udah direpotin buat beli di Jakarta, karena stock di Alaska lagi kosong dan trimakasih buat om Ito yang udah direpotin jadi tukang pos habis pelatihan heheheh
Slow cooker takahi 1,2 liter Rp 470.000

3.       Food Feender
Ini merupakan wadah makanan untuk baby yang terdiri dari wadah dan jarring-jaring ataupun silicon yang bisa di buka tutup. Saya pake food feender cuma untuk melatih kemampuan mengunyah dan menggenggam Izz, sekalian bisa tau alergi makanan yang tergolong cepat. Buah di potong-potong dan dimasukkan ke dalam food feender . oh iyah,,food feender ini bisa jadi alternatif pengganti teether lho, Izz suka skali gigit-gigit food feendernya. Makin kesini saya makin jarang pake.
Food Feender Muchin HT 40 ribu atau 60 ya?? Lupa!! ^____^

4.       Baby Cubes
Baby cubes berguna untuk menyimpan kaldu atau puree. Kalau saya sendiri saya fungsikan untuk menyimpan kaldu. Saya jarang menyimpan puree untuk beberapa hari, saya terbiasa memberikan Izz yang fresh.  Ingat ya, jangan menyimpan kaldu lebih dari 2 minggu. Saya sendiri maksimal menyimpan kaldu 5 hari saja. Dan saya tidak menggunakan baby cubes tapi langsung menggunakan wadah tuppereware. Tinggal dimasukkan ke dalam freezer, besoknya ketika mau masak lagi tinggal dipanaskan ke microwave ambil sesuai keperluan masukkan lagi ke kulkas.
baby cubes a.k wadah tuppereware Rp GRATIS ^_^

5.       Set makan
Set makanan ini yang terpenting adalah free BPA.  Mau model yang kek gimana itu terserah  si bu ibu. Kebetulan peralatan makan Izz nda beli lagi dapat kado pas lahiran. Untuk set makanan ini boleh juga di tambahkan dengan food container. Untuk bu-ibu yang doyan bawa babynya jalan-jalan dan melewati waktu makannya. Jadi berguna untuk menyimpan makanan baby selama di perjalanan.
Set makanan Rp GRATIS ^^

6.       Saringan, parutan, talenan, sendok masak, pisau kupas dll
Nah alat yang macem-macem ini, sudah tersedia di dapur bu ibu masing-masing. Tapi saya sendiri berinisiatif memisahkan alat MPASI Izz dengan peralatan dapur rumah. Atau boleh juga beli food maker, ada punya pigeon, lengkap dengan alat tumbuk dan perasan jeruknya. Tapi karena Izz sudah punya perasan jeruk bawaan dari alat sterilisator alat makannya warisan dari kakak sepupunya jadinya saya beli satu-satu sajaaa.
Saringan, talenan, sendok masak, pisau kupas dll, nga sampe 30ribu via MAXI

7.     Panci
Panci untuk ngukus, sebaiknya MPASI itu nda dimasak langsung di atas kompor agar nutrisinya tetap terjaga. Boleh di kukus atau menggunakan slow cooker. Untuk jenis makanan seperti apel ataupun pear, saya bisa kukus dalam wadah, jadi sari-sarinya akan keluar dan nyemplung di wadah tersebut, nagh sari-sarinya itu yang kita ambil, sisanya boleh dari hasil blender yang sudah di saring.

8.      Botol Vakuum
Untuk saya pribadi botol vakum ini berguna mencampur biscuit Izz kalau ternyata memang saya kebetulan di luar dan melewati jam makananya. Ataupun kami kebetulan di perjalanan dan melewati jam makannya, sebelum sampe di rumah Izz boleh makan 1-2 keping biscuit dan dilumatkan dengan air hangat. Botol vakum juga berguna saat mengganti popok diaper Izz di perjalanan, posyandu dll, Izz suka dibilas pake air hangat saat diapernya diganti^^.

9.     Slaber
Slaber makan berguna untuk menadah makanan yang gagal masuk ke dalam mulut dede, jadinya bajunya tidak kotor. Kalau kata iklan-iklan di TV, ‘Tidak ada noda, tidak belajar’ tapi bagi proses pemberian MPASI noda di baju sangat dihindari, soalnya kasian kalo ganti2 baju terus tiap hari, dan bekas MPASI nda gampang ilang lho kalo nda langsung di cuci hehehh. Saya sarankan membeli slaber yang bukan dari kain, dari plastic boleh. Ini untuk proses pembersihannya agar lebih praktik. Tinggal di lap pake air dianginkan selesai deh.

1    Wadah penyimpanan perlengkapan
Nah yang satu ini supaya perlengkapan MPASI dede nda ketuker dengan peralatan dapur, jadi harus disimpan tersendiri.
Wadah penyimpanan Rp 50.000 MAXI

Hmmm untuk versi saya cukup segitu, beberapa peralatan MPASI lainnya seperti botol spoon untuk pemberian awal MPASI saya rasa tidak perlu, cukup pake set peralatan makan sudah bisa, botol spoon malah bikin Izz belepotan dan saya kelabakan heheh. Penggunaan high chair  saat makanpun tidak terlalu penting buat saya. Izz cukup di dudukkan di strollernya, baby walker atau bounchernya distel duduk sudah bisa dijadikan kursi makan ehhehehe




3 komentar:

  1. semangat nih kalau bayi sudah mulai Mpasi beli-beli perlengkapannya

    BalasHapus
  2. wah semoga lancar ya lahirannya dan semoga bainya juga sehat...

    BalasHapus
  3. Semoga bayinya menjadi anak yg sholeh dan berbakti terhadap kedua orangtuanya :)


    Air Minum Sehat || Air Minum Alkali || Manfaat Air Alkali

    BalasHapus