Beranda
It's Me
Awards
Chat Bloofers
Links

Minggu, 20 Mei 2012

Barru

Liburan kali ini, aku dan kak Aci berniat mengintip tanah Bugis. Salah satu daerah yang menggunakan bahasa Bugis di kawasan Sulawesi selatan adalah daerah Barru, berjarak sekitar 100 km dari kota Makassar, dengan jarak tempoh 2-3 jam. Barru terkenal dengan hasil lautnya, makanan seafood adalah makanan yang gampang dicari disini. Salah satu alasan kami ngintip kota ini adalah karena aku dan kakak, pengen icip cumi segar, lama juga lidah tak terjamah rasa cumi segar. Wuihhh

Kontur wilayah kota ini lumayan ‘aman’, jarang ditemukan kontur permukaan bumi yang ‘ribet’. Jalan raya utama saja, nyaris lurus saja tanpa belokan. Hanya saja, sekarang ini kawasan kota Barru dan kota Pangkep yang notabene adalah kota tetangga Barru, tengah berbenah jalur lintas kendaraan darat, jadi perjalan menuju kota ini kadang diselingi macet dan debu yang tidak mengenakkan. Tapi kalo sudah sampe, capeknya ilang kok^__^

Aku dan kakak, mengunjungi rumah tante yang emang sudah lama nda kami jenguk. Karena faktor lama tak berkunjung ke tempat ini, rute kesana jadinya sudah lupa lupa ingat,  terpaksa tante harus menjemput kami yang datangnya tidak bersamaan.,.. heheh maaf tante. Ternyata, daerah ini banyak berubah sejak bertahun-tahun lalu (lupa tahun kapan terakhir kesini^^). Karena panen padi sudah lewat, jadi daerahnya tidak terlihat hijau lagi, penduduk setempat bilang awal tahun mereka baru akan mulai menanam padi, karena untuk bulan-bulan kedepan musim kemarau, jadinya mustahil buat tanam padi, tapi buat dapet hasil laut yang segar tidak cukup sulit meski bukan musimnya.


Kami menginap di rumah tante, yang letak rumahnya memang berdekatan dengan laut. Jadi bisa leluasa menikmati pemandangan lautan lepas, atau sekedar melihat perahu lalu lalang^^

Pemandangan pinggir laut Barru




Pemandangan pagi yang tidak pernah absen adalah, ketika para nelayan tiba dan memarkir perahunya. perahu yang agak besar biasanya ditambat di daerah mendekati pinggiran laut, tanpa harus menambat di daratan, jadinya transaksi jual beli ikan, cumi dan udang segar biasa berlangsung masih di kawasan lautan, jadi pembeli yang hendak membeli biasa memakai perahu kecil menuju ke perahu besar, karena kalo tidak kita bakal kalah cepat dengan penjual ikan yang sudah antri dan ikut menunggu para nelayan. para penjual ikan, biasanya langsung bertransaksi dengan nelayan di atas perahu dan langsung membawa hasil tangkapan ke pasar, jadi bener-bener segar. Asyik kan???
Maen air sendiri,,...pak nelayan tunggu akuuuuuuuu
Pemandangan pagi...
Horeeee dapat cumi segarrr!!!
Andaikan tidak dilarang kakak dan tante, saya sudah nyusul Omku ke perahu nelayan. Ombak kecil di pinggiran laut, sangat menggoda lho. Nagh, pagi hari di daerah ini sibuk dengan hilir mudik perahu. Hal yang sangat biasa untuk penduduk desa mengujungi lautan, bahkan untuk anak di bawah umurpun...ini habitat mereka kan??. #eh???
oh iya...harga jual beli ikan, cumi dan udang bisa dua kali lipat dari harga pasar lho, jadi kalo sempet mending langsung beli di perahunya...
Serba serbi Barru
Barru adalah salah satu kota kabupaten di Sulawesi selatan yang terkenal dengan hasil lautnya. Saat berkunjung ke sini, perut saya seperti tong serba guna. Mau makan cumi,ayoo...mau makan kelapa ayoo...mau makan buah, putu, ayoooo hasilnya, aku dan kakak jadi diare...hehehe. Dan kebetulan tante punya pohon kedondong dan jeruk, dan beruntung lagi saat kami kesana, pohon-pohonnya lagi berbuah. Jadi kesimpulannya, saya bisa panen sendiri, metik sendiri dan makan sendiri tidak perlu bagi-bagi, soalnya kalo dibandingkan dengan kakak, saya jago makan makanan yang asem…

Panen jerukkkkkk
Nanak nasi via tungku tanah liat
Menanak nasi kita pake tungku yang terbuat dari tanah liat, memang ada lho perbedaan rasa antara nasi yang dimasak pake tungku dan nasi yang dimasak pake rice cooker. Lebih berasa enaknya kalo masak nasi pake tungku. Yaaaa meski masaknya harus belepotan arang dan panas-panasan. Siapa yang belum nyoba???hayooo ke Barru...

Akan banyak lagi pemandangan pertiwi yang memanjakan mata, dan lebih banyak lagi makanan kita yang mengenyangkan, dan lebih banyak lagi kebiasaan masyarakat yang menakjubkan. Karena setiap daerah, punya wacana tertentu untuk di banggakan^_^

41 komentar:

  1. Balasan
    1. heheh...emang tempatnya yang keren kok rahma
      makasih dah berkunjung^^

      Hapus
    2. barru is the best ....

      Hapus
  2. wah kereennn...rumah tantenya dekat laut

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa bener banget kang Rian...deket laut,..

      Hapus
  3. hmmm..., indahnya negeri indonesia, dgn beraneka warna, rasa, kekayaan alam, suku, dan kebudayaan.
    entah kenapa selalu suka membaca posting yg ada unsur2 budaya daerah dan kekayaan daerah.

    suka postingan begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga seneng baca postingan tntg keanekaragaman budaya di indonesia...kpn2 kak budi juga share dong, buadya jawa.oke oke??^^

      Hapus
  4. wuaah, ternyata long weekend d Barru
    *curaaang iih >,<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe maaf kak yun, makanya kemrin nda sempat nimbrung ke losari bareng bloofers,..tpi kangen jg kopdar lagi,^^

      Hapus
  5. Hmm... jadi mupeng melihat petualangan Kakak² berdua ini, semuanya serba ada, dan alamnya masih ASRI juga huhhuhu, benar² merindukan tempat seprti itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooh dah keluar hutan toh kang, kirain di hutan justru tersedia semuanya..heheh

      Hapus
  6. kalau masak pakai tungku jadi harum ya makanannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm emang beda, perjuangannya juga beda mbak..heheh, aroma dan rasanya beda,

      Hapus
  7. betul mbak memasak cara trdisional tetap tidak terkalahkan aroma dan kelezatannya oleh memasak cara moderen meskipun agak ribet sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh gitu ya,...^^
      makasih dah berkunjung kang, aku tadi dah ke lapaknya tapi belum nge-follow.,jaringanku kedut2an...

      Hapus
  8. Cuuumiiii....
    jd lapaaarr niihh ,mbaak ..hehee :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayooo unni berkunjung ke makassar,...sayang waktu itu blum musimnya, jadi cumi segarnya rada kecil, aku pernah lho makan yang lebih besar...nyam nyammmm

      Hapus
  9. Indonesia memang luar biasa :D
    saya juga bangga dg indonesia, indah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bang ari,kok PPnya nda nongol wajah kamu??hmmm kagak seruuu ding

      Hapus
  10. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kunjungan...sy sudah bertamu disana, wuihh blognya rame...bener2 bisa jadi referensi kalo bertandang ke malang...
      salam ukhuwah^^

      Hapus
  11. Asyik... kulinerx mo saya ^^
    jadi ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh kalo masak memasak.,kak nunu ahlinya...
      lama tak ketemu kak..

      Hapus
  12. Eh, sodaraan sm aci-kah?
    Mantap tawwah liburannya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh iya kak...saya adik yg imut, rajin menabung dan tidak sombong...

      Hapus
  13. deh, yg capture foto2 itu kan ane. jdi harusnya yg ditulis disitu url blogq, bukan blog ini. #ghost

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk shapa suru tidak mau di foto,jadinya saya yg narsis sendiri....tumben yaw...

      Hapus
  14. The last pic... I like it so much. Di rumah ana juga masih menggunakan tungku dari tanah liat. Jadi kalau lihat dapur rumah tuh full of black. hohohoho

    Lebih enak ko beneran deh, masak pake tungku daripada pake mejikom mah. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk seneng ya kang liat orng panas2an????
      kalo boleh tau, kira2 apa yang yg bikin beda...arangnya ya???^____^

      Hapus
  15. wow..., mantap kali ya, Mbak, Tanah Bugis, khususnya Barru itu, hmmm.... memasak dengan tungku tanah liat, tentu aroma masakannya lebih mantaps...

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik bener om akhmad...belum pernah nyoba???

      Hapus
  16. biasanya aku, manggil tungku tanah liat dengan sebutan Pawon.. :D

    ribet, lama nyalain apinya... hmm.. apalagi pas anginnya kenceng.. ampun deh... bikin mata berarir.. :hehe

    butuh kesabaran ekstra. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh serunya disitu mbak...waktu masak nasi ala tungku ini, untung cuaca lagi bersahabat..jadinya cuma kerasa panas dan arangnya doang heheh. pawon???bahasa apa tuh ya??

      Hapus
  17. Pengeeeenn ke Boneeeeee... :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh ini bukan di bone mbak Mae...tapi kalo ada kesempatan ke bone lagi, ntar ta' buatin postingan deh^_^

      Hapus
  18. Wah kren...
    sekali2 ke Baubau jg yuk... dijmin gk mengecewakan deh... hehehehe

    salam kenal mbak, mampir jg ke blog aq yah + follbacknya jg... blognya uda aq follow mbak... terimksih :)

    salam
    http://chumhienkslife.blogspot.com/

    BalasHapus
  19. kunjungan gan .,.
    Belajarlah untuk bisa menerima sesuatu yang baru.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
  20. Subhanallah, pemandangan pagi di pinggir lautnya keren banget, kaya lukisan, bener2 menyejukkan mata

    kalau daerah pinggir pantai memang seafoodnya suegerr, waktu saya ke Madura makan rajungan yang cuma di rebus doang aja enaknya ampun2 :D

    BalasHapus
  21. asyik banget tu yg lg di dapur....awas kebakar ya hehehehe

    BalasHapus
  22. keren yak pemandangannya.. menyejukkan, damai........

    BalasHapus