Beranda
It's Me
Awards
Chat Bloofers
Links

Rabu, 01 Agustus 2012

Ramadhan ala anak kost^^

Kedua kakakku, pernah merasakan namanya sekolah asrama. Kakak sulungku alumni SMA Tinggimoncong, salah satu sekolah di Sulawesi Selatan yang mewajibkan siswanya masuk asrama selama mengenyam pendidikan. Kakak keduaku juga begitu, selepas SMA dan melanjutkan studynya ke IPDN, ia juga harus masuk asrama. Dari cerita mereka berdua, aku hanya bisa mendengar pahit manis sekolah asrama, walaupun sejak dulu aku mengidamkan untuk ikut merasakan, tapi Bapak dan Ibu tidak pernah mengijinkan. “Ngelap iler saja tidak bisa, mana bisa urus diri sendiri’ begitu ucapan Ibu saat aku mengutarakan niat masuk pesantren waktu lulus SD. Dan Bapak hanya diam, itu artinya beliau ikut apa kata Ibu. Tidak ngasih ijin.

Selepas SMA dan akhirnya menyandang status mahasiswa, aku sangat riang gempita, pokoknya aku harus sodorkan proposal untuk nge-kost. Awalnya Ibu melarang, Ibu lebih merekomendasikan untuk tinggal di rumah tante, untungnya kali ini Bapak lebih lunak. “Mana mungkin dia bisa urus diri sendiri kalo tidak mencoba” begitu kata beliau kala itu. Akhirnya….Waaaahhhhhhhhh selamat datang dunia MERDEKAAAAAAAAA.
###
Namanya Nurjannah, cahaya surga…dan semoga ia selalu secantik dan seindah namanya. Sahabatku sejak kami masih berseragam putih abu. Bungsu yang sangat sensitif, jago maen volley, dan suka pelajaran biologi,  tapi ngambil kuliah arsitek, tepatnya jurusan tata kota. 

Dulu kami (aku dan ketiga sahabatku: Janna, Nani, Nuni) bertekad untuk nge-kost bareng di Makassar. Kami berempat berniat kuliah di Universitas Hasanuddin, sayang Nani nda lulus SPMB dan akhirnya kuliah di universitas lain, rencana tinggal satu atap, gagal. Janna dan Nani masing-masing tinggal bareng kakaknya, nuni tinggal bareng kakak sepupunya, sementara aku???kedua kakakku tidak ada di Makassar waktu itu. Dengan berat hati, akhirnya aku diijinkan untuk nge-kost. Nuni sempat menawarkan untuk tinggal sekamar,  betiga dengan kakak sepupunya, tapi akhirnya aku memutuskan untuk nge-kost sendiri. Hari pertama tiba di rumah kosan, mereka mengantarku, bahkan Nuni sampai nangis bombay ketika pamit pulang. “Ty, kalau sakit atau ada keperluan penting nda usah ragu buat nelpon nagh”. Nuni memang tinggal di asrama kabupaten yang dibangun Pak Bupati di Makassar, asrama yang dikhususkan untuk mahasiswa dan mahasiswi dari daerahku, jadi sangat gampang untuk minta tolong sesuatu dengan anak-anak asrama yang notabene berasal dari daerah yang sama. Janna cuma senyum ngasih semangat, Nani memelukku lama. Pokoknya, hari pertama itu pada lebayyy…seolah-olah aku berangkat merantau di negeri entah berantah…ckckckck

Tanpa menghitung bulan, Ramadhan tiba, tepat di semester awalku. Datangnya tiba-tiba sekali, padahal aku belum beradaptasi dengan statusku sebagai mahasiswa.  Duniaku tiba-tiba berubah, aku harus nge-kost tinggal jauh dari orang tua dan melakukannya serba sendiri. Jadwal kuliah yang padat dan rangkaian prosesi mahasiswa baru yang bikin gondok (di UNHAS biasanya berlangsung selama semester pertama; pengumpulan, pengkaderan, LK, latihan inagurasi dll). Menjadi mahasiswa semester awal yang dibebani kegiatan laboratorium seabrek dengan laporan bertumpuk, dan entah kenapa di UNHAS masih mengandalkan mesin tik, untuk laporan semester awal. Sangatttttttttttt menyiksa, bahkan ada asisten laboratorium yang tidak menginginkan ada tanda tipe-x di lembar laporan. Andaikan ngetiknya pake komputer atau laptop, pasti lebih nyaman. Syukur kalo laporannya langsung jilid, kalau pantul??? (istilah untuk laporan yang gagal jilid), gimana????Wualaaahhhh. sampe di kosan, nda ada Ibu, nda ada bapak, nda ada kakak. Setidaknya kalau ada, bisa minta tolong buat diketikin, mulai saat itu aku berpikir lagi, masa nge-kost adalah masa seperti wajib militer, penjajahan…sama sekali tidak ada kata merdekanya. Apalagi Ramadhan, sahurnya susah minta ampun...SAHURRRRRRRRRRr
Aku berangkat kuliah jam delapan dan pulang menjelang magrib, terkadang aku harus buka puasa di kampus ketika nunggu asisten dosen buat periksa laporan. Sampai di kosan, siap2 tarwih bersama. Selesai tarwih, langsung masuk kamar dan berhadapan dengan laptop Soekarno (baca:mesin tik). Untuk selembar laporan via mesin tik, biasanya selesai dalam setengah jam,karena rata-rata pake spasi 1 (wajib nih:-( ) bukan 1,5 atau 2 (wajib). Terkadang ngetiknya sampai sahur tiba. Sahurku  di Ramadhan waktu itu bisa dihitung jari, karena aku biasanya akan ketiduran di jam-jam 2 atau 3 dinihari. Mengetahui hal itu, Janna marah habis-habisan. “Bukan berarti karena ngetik laporan, sampai lupa sahur. Bagaimana isi energinya??bagaimana bisa ngampus seharian??puasanya pasti loyo, nanti jatuh sakit” bla..bla..bla… ISSSHHHH sudah macam Ibu saja dia kalau ngomong. 

aku masih ingat kebiasaan unik yang Janna lakukan padaku. Tengah malam, dia akan telpon, trus nyuruh pasang head-set sebelum tidur, biar pas sahur bisa langsung bangun. Pertama kali, cara itu tidak berhasil, tapi call berikutnya akhirnya berhasil. Aku sampai menitikkan air mata, ketika harus bangun dan sahur sendiri, heheh. lebayyyyyyyyyyyyy. makasih ya kk Janna^___^. Aku nda pernah lupa saat2 itu
Kejadiannya telah berlalu sejak aku menyandang predikat mahasiswa baru, sekarang saat aku tanya, pasti Janna suadh lupa, tapi aku tak akan pernah lupa. Dan untuk adik-adik di belahan Indonesia bagian manapun, di belahan kampus  mana saja. Untuk mahasiswa yang susah bangun sahur walaupun dengan teriakan keras…jangan putus asa. Sahur adalah berkah, so kalian bisa ngumpulin massa buat miscall tiap jam sahur datang, atau nyetor no hp ke saya…niscaya aku nda bakal bangunin…^__^

"Sesungguhnya makan sahur adalah barokah yang Allah berikan pada kalian maka janganlah kalian tinggalkan."(HR An Nasaa`i dan Ahmad).


Nurjannah

NB:catatan dodol pasca tarwih^^

24 komentar:

  1. wah uty crtamu sama persis sprtiku dulu msh kosan,,2thn trbrat adalah ktka puasa di sudan..namun trwati sudah,wah manisnya si jannah sesuai namanya.salam ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh..stelah melewati Ramadhan di kost, aku jadi menikmati serunya kost-an^^

      Hapus
  2. pas Ramadhan, mendadak ada 'hantu miskol'. kerjaannya bangunin orang sahur. hha..tapi kalo dikenang2, seru juga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener-bener....masa-masa seru tapi tidak untuk diulang, heheh

      Hapus
  3. selamat berpuasa mbk uty :)
    waah, samaa, sy juga pernah jd anak kost d'mks *nebeng sm spupu sh :p* wktu itu di ance dg. ngoyo.. :D si kkak lg ke blukumba, so sendirian deehh :D
    ga pas ramadhan, tp smpat puasa sunnah, dan mengharu biru kya ceritanya mbk uty.. betul2 sendirian di kost. tp justru enak, kita jd lebih ngerti arti keluarga + lebih dekat jg sm Allah swt .. :)

    *maap jd curcooll :p*

    eh, mbak Jannah nya cantik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheh...bener2 jadi cerita tersendiri ya unni, aku sampe skrang nda nyesel pernah nge-kost, malah kasihan buat mereka yang belum pernah merasakan, heheheh

      Hapus
  4. Nur jannah... oh nur jannah..

    *kaburr ahh*
    wkakwkawa

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..kak uty...--> uchank ! wkwkw...

      Hapus
    2. wehh uccank,apaan2 ini...ckckckck
      mau benjol kah...wkwkwkwk

      Hapus
  5. Dulu saya sengaja biarin radio nyala sebelum saya tidur. Soalnya kalo sahur ada siaran radio, dan suaranya lumayan efektif bangunin sahur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo saya nda bakal mampan bang, apalagi kalo stelnya dari awal...hihih

      Hapus
  6. Hahahaha... Begitulah mahasiswa yang nge-kos. Serba sendiri dan harus mandiri...

    Nasib yang sama. Tetap semangat bangun sahurnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat...makasih kunjungannya mas Ian
      salam ukhuwah^^

      Hapus
  7. hahha..sayangnya saya blum pernah merasakan tinggal sendirian alias nge-kost. selama ini alhamdulillah ramadhan selalu bareng orang tua, kecuali ramadhan tahun kemaren yang 3 minggu ramadhannya di sorowako :D

    betul katanya kak yuni, klo ramadhan tiap sahur psati kedatangan hantu miskol. hahah :D

    anyway, kak uti...kangen... :*
    happy fasting :)
    sampe ketemu di bukber bloof
    (^^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. happy fasting too Awa...
      iya lama nda ketemu ya,..smoga bukber bloofers kita bisa silaturahmi lagi, aamiin^^

      Hapus
  8. *terharu
    ini bukan catatan dodol! Ini catatan malaikat selepas tarawih menjelang sahur!
    *ttp smgat, kk... ;-)

    BalasHapus
  9. wahaha... q juga ngalamin tuh, baru beberapa minggu jadi mahasiswa yang tinggal nun jauh di daerah seberang sebatang kara tanpa ayah, ibu, adik dan kakak #halah, lebay... tapi untungnya Alloh masih mengirimkan saudara seiman yang bersama2 dengan q mengisi ramadhan di daerah orang. manisnya masa mengantri beli sahur dan berbuka. kalo lagi sekarat, qt biasa ngantri ikut buka bareng di Masjid sekitar kampus. seru deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk kayaknya kak Rima nih menjiwai banget deh sikon Ramadhan di kampung kostan...smoga kenangannya berhikmah ya kak...happy Ramadhan^^

      Hapus
  10. saya nggak pernah nge-kost lho mbak..
    #penting

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmm skali2 mbak Eva harus ngerasain deh,...rasa tambah. seru banget,..'sesuatu'dah pokoknya^_^

      Hapus
  11. aku juga pernah merasana ramadhan di kost :)

    BalasHapus
  12. ya... itu lah suka dukax jadi anak kost

    BalasHapus
  13. heheh aku Blum pernah sih. Mdhan jangan yah ... hehe
    wlpun penasaran heheheh

    BalasHapus